Wabup Bima : Gerakan Literasi Mengurangi Angka Buta Aksara


Bima, Poros NTB.- Literasi harus menyentuh segala aspek, antara lain literasi pendidikan, literasi keagamaan dan media.
Demikian salah satu poin penting penyampaian Wakil Bupati Bima Drs. H. Dahlan M. Noer saat membuka acara Sosialisasi Peraturan Bupati Bima nomor 11 tahun 2019 tentang Kabupaten Bima Sebagai Kabupaten Literasi berlangsung Kamis (14/3) di Convention Hall Kota Bima.
Pada sosialisasi yang diikuti 600 peserta yang merupakan para Kepala UPT Dikbudpora Kecamatan, Kepala SMP dan SD tersebut, Wakil Bupati Bima Dahlan mengungkapkan bahwa literasi muncul supaya generasi terhindar dari buta aksara.
Tantangan gerakan literasi adalah  bagaimana mengurangi angka buta aksara khususnya pada tingkat pendidikan dasar”.Tandasnya.
Wabup menambahkan, “literasi merupakan satu hal yang sangat penting bagi peningkatan kualitas sumber daya manusia dan Kabupaten Bima merupakan daerah pertama di NTB yang menerbitkan Perbup literasi”.
Sosialisasi juga menghadirkan narasumber antara lain Kepala Bappeda dan Litbang Kabupaten Bima Drs H. Muzakkir, M.Sc, Kepala Dinas PMDes Drs. Sirajudin AP.
Dinas PMDes dihadirkan karena berkaitan dengan komitmen pembiayaan literasi yang bersumber dari dana desa bagi literasi digital dan literasi media. Hal ini dilakukan agar lalulintas hoax dapat diminimalisir”.Terang Dahlan.
Narasumber lainnya yang hadir yaitu Kabag Hukum Setda Amar Maruf, SH dan Inspektur Pembantu A.Haris Nasution, S.IP. Sosialisasi dipandu Raani Wahyuni, ST, MT, M.Sc. (Kom)
Labels: ,

Posting Komentar

[facebook]

Author Name

Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *

Diberdayakan oleh Blogger.